Khamis, 14 Julai 2011

Rasulullah tidak solat Jenazah yg berhutang

Dalam riwayat al-Bukhari dan Muslim daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w dibawa kepadanya seorng lelaki yang mati dan ada hutang.Maka Rasulullah bertanya ;"Adakah dia meninggalkan bayaran untuk hutangnya?" Jika diberitahu bahawa ada tinggalan untuk membayar maka nabi akan solat ke atas nya.Jika tidak maka Nabi akan bersabda yang bermaksud "Sembahyanglah kamu ke atas sahabat kamu." (Riwayat al-Bukhari no 2133 dan Muslim no 3040).Ulama menegaskan,Nabi enggan melakukan solat kerana solat Nabi adalah syafaat, dan syafaat Nabi tidak akan ditolak bahkan pasti diterima Allah.Manakala hutang pula tidak akan digugurkan kecuali mesti dibayar dengan sempurna.Hadis ini menunjukkan bahawa hutang manusia pada pandangan Islam adalah amanah yang besar dan satu tangungjawab yang perlu diselesaikan.(di petik dari Solusi isu 22;Maqasid syarie)

Dalam kehidupan moden sekarang hampir semua dari kita tidak dapat lari dari berhutang.Namun kematian juga tidak menidakkan tangunggjawab kita melunaskan hutang.Dalam situasi ini jika kematian menjemput kita sedangkan ada lagi hutang yang perlu dilunaskan, apakah jalan penyelesaiannya.

Di sinilah peranan merancang harta dgn dokumen penulisan wasiat dan melantik wasi.Sudah pasti kebanyakan dikalangan kita ada tinggalan harta dari pelbagai sumber spt wang simpanan,takaful dsbnya.Namun jika kita tidak menulis wasiat (dgn menyatakan senarai hutang) dan melantik wasi yg profesional dan berkaliber, adakah anda yakin waris yg anda tinggalkan tahu dan mahu melunaskan hutang anda? Jangan ambil risiko ini.Merancangla harta anda,tulislah wasiat kerana kita telah tau bukan, berdasarkan hadis di atas betapa besarnya amanah hutang yg kita pikul.

Justeru merancanglah,tulislah wasiat dan melantik wasi agar jika kita mati segalanya dapat diuruskan mengikut Undang-undang dan Syariat.Wallahualam.

Sumber : Wahyu sulung

Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...